Jaring Dua JPT, Pemkab Purwakarta Gelar Tahap Akhir Seleksi Terbuka

PURWAKARTA – Pada akhir tahun 2021 lalu ada dua Jabatan Pimpinan Tertinggi (JPT) pratama di lingkungan Pemkab Purwakarta yang kosong. Yakni, jabatan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) dan Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi (Disnakertrans).

Atas dasar itu, pemerintah kabupaten melalui Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) setempat, kembali menyelenggarakan Seleksi Terbuka untuk menduduki dua JPT Pratama yang kosong tersebut. Tahapan akhir seleksi tersebut digelar di Prime Plaza Hotel, Kota Bukit Indah, Bungursari, Selasa 15 Februari 2022.

Kepala Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia, pada BKSDM Kabupaten Purwakarta, Deni Gusdian menuturkan, proses penyelenggaran seleksi terbuka ini telah berlangsung sejak awal tahun lalu.

“Hari ini, Selasa 15 Februari 2022, tahapan seleksi terbuka sudah masuk tahapan uji makalah dan wawancara, dimana diharapkan pada hari ini tahapannya bisa tuntas. Jumlah peserta ada 10 orang, tetapi karena diantara mereka melamar pada dua JPT, yaitu Diskominfo dan Disnakertrans sehingga pansel menguji 15 orang. Meskipun secara real orangnya itu hanya 10 orang,” kata Deni.

Menurutnya, kesepuluh peserta itu diantaranya; pertama, peserta yang mengikuti kekosongan jabatan Kadiskominfo ada; Mochamad Arif Budiman, Dani Abdurahman, Yadi Heryadi, Suntama, Rudi Hartono dan Didi Garnadi. Sedangkan untuk Jabatan Kadisnakertrans diikuti Mochamad Arif Budiman, Helmi Setiawan, Suntama, Dianudin, Ari Syamsurizal, Yadi Heryadi, Didi Garnadi, Tuti Gantini dan Dani Abdurahman.

Deni menjelaskan, proses penyelenggaraan seleksi terbuka ini telah memasuki tahap uji makalah dan wawancara. Setelah sebelumnya, para peserta ini mengikuti penilaian rekam jejak dan uji kompetensi/assesment.

“Dalam proses Assesment (penilaian) beberapa waktu lalu, kami melibatkan tim dari Kepolisian daerah (Polda) Jawa Barat. Sedangkan, untuk uji makalah dan tahap wawancara ini, pihaknya melibatkan tim yang terdiri dari akademisi, profesional dan pemerintahan dan unsur internal yang diwakili oleh Sekda dan Kepala BKPSDM,” kata Deni.

Sementara, Bupati Purwakarta, Anne Ratna Mustika menuturkan, pihaknya sengaja meminta supaya ujian tersebut dibuat terbuka. Alasannya, untuk memastikan transparansi proses ujian tersebut. Dalam hal ini, pihaknya pun sekaligus ingin memastikan langsung seperti apa kualitas para peserta yang akan bersaing untuk merebutkan dua jabatan ini.

“Tadi kami nonton bareng proses ujiannya di sebuah layar. Kalau ujiannya, tetap dilakukan di satu ruang tertutup. Sedangkan, kami dengan pejabat pemerintahan lainnya, nonton bareng di ruang lainnya melalui siaran langsung,” ujar Anne.

Tujuan lainnya, ia juga ingin melihat langsung tes tersebut, karena dirinya ingin mendengar komitmen dari masing-masing peserta jika salah satu dari mereka menduduki jabatan yang kosong ini. Karena, menurutnya, sebagai calon pejabat tinggi, mereka harus benar-benar mumpuni di bidangnya. “Kita ingin cari yang terbaik dari yang terbaik di bidangnya,” demikian Ambu Anne. (Diskominfo Purwakarta)

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Maaf klik kanan di Nonaktifkan !!!