Waspadai Varian Omicron, Pemkab Purwakarta Lakukan Sejumlah Mitigasi

PURWAKARTA – Varian omicron telah menimbulkan gelombang baru diberbagai negara dunia. Begitupun dengan Indonesia bukan tidak mungkin dapat mengalami hal yang sama. Meski cakupan vaksinasi Covid-19 angkanya cukup tinggi, untuk mengantisipasi penyebaran varian tersebut penerapan protokol kesehatan dalam setiap aktivitas warga harus tetap dijalankan.

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika mengungkapkan, untuk mengantisipasi penyebaran varian Omicron, langkah-langkah strategi yang selama ini sudah diterapkan harus terus kembali diperkuat secara masif.

“Diantaranya; penegakan protokol kesehatan, penguatan testing, tracing, dan isolasi terpusat, akselerasi vaksinasi, terutama untuk lansia dan anak-anak serta mempersiapkan segala kebutuhan rumah sakit dan obat-obatan untuk antisipasi hal terburuk,” kata Ambu Anne, Kamis 13 Januari 2022.

Jajarannya juga akan melakukan berbagai upaya lainnya agar virus Omicron ini tidak menjangkit warga Purwakarta, seperti meningkatkan kembali pengawasan hingga tingkat RW dan RT mengenai pengawasan protokol kesehatan warga.

“Terutama di titik keramaian akan kita tingkatkan, kemudian juga tracking di dua laboratorium di Dinas Kesehatan dan RSUD Bayu Asih Purwakarta,” kata Ambu Anne.

Menurut Ambu Anne, Pemkab Purwakarta juga telah menyiapkan empat rumah sakit rujukan jika ada yang terjangkit Omicron yaitu di RSUD Bayu Asih, RS Asri, Abdul Radjak dan RS Siloam. “Dengan keempat rumah sakit itu sudah dilakukan koordinasi dan mereka siap,” kata Anne.

Ia menyebut sejauh ini belum ada indikasi warga terpapar virus varian baru itu. Ada satu kasus kemarin namun bukan omicron melainkan varian Delta. “Mudah-mudahan minggu ini sudah selesai dan kembali zero kasus untuk seluruh kecamatan,” kata Ambu Anne.

Ambu Anne juga kembali mengingatkan masyarakat agar tetap mematuhi protokol kesehatan terutama ketika beraktivitas di luar rumah. Karena protokol kesehatan sangat penting dalam upaya menekan laju penyebaran Covid-19.

“Saya berharap masyarakat untuk tetap tenang dan tetap menjalankan protokol kesehatan yang ketat untuk langkah preventif. Serta aktif dan produktif tapi tetap sehat dengan 5M yaitu; Memakai Masker, Mencuci Tangan, Menjaga Jarak, Menjauhi Kerumunan dan Mengurangi Mobilitas,” kata Ambu Anne.

Pemkab Siapkan Sentra Vaksin Booster

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika mengatakan, selain untuk para pelayan publik, Pemkab Purwakarta juga akan menyiapkan vaskin booster atau dosis ketiga untuk masyarakat umum di sentra-sentra vaksin yang sudah ditetapkan.

“Untuk warga yang akan divaksin booster, harus sudah memenuhi persyaratan, yaitu jarak dari vaksin dosis duanya lebih dari enam bulan. Kita sudah siapkan mudah-mudahan dengan target enam bulam kedepan ini bisa selesai untuk seluruh masyarakat yang masuk daftar penerima vaksin booster,” kata Ambu Anne.

Menurutnya, untuk masyarakat akan disiapkan sentra-sentra vaksin yang akan memberikan satu kali suntikan dan menyiapkan beberapa jenis vaksin.

“Untuk sekarang vaksinya AZ karena rata-rata untuk vaksin dosis satu dan dua adalah sinovac namun bagi yang divaksin dosis satu dan dua AZ maka akan disesuaikan jenis vaksin modern jadi tergantung mereka dosis satu dan duanya seperti apa, dan jaraknya dari dosis dua ke booster iniĀ  harus lebih dari enam bulan,” demikian Ambu Anne. (Diskominfo Purwalarta)

Tinggalkan Komentar

error: Maaf klik kanan di Nonaktifkan !!!
%d blogger menyukai ini: